Desaigned by MotiFunny

Rabu, 23 Januari 2013

0 komentar

ATLET KAMPUS SEJATI

“The real runner is when he run
with START and closing with FINISH, 
although he was seriously injured…”
- Writter -


Pada cerita kali ini, gue minta keseriusan dari loe semua, karena kali ini gue mau kasih tau tentang yang namanya ‘sejati’. Gue harus ngingetin kalian gitu karena kalo kita bicara soal sejati, artinya kita bakal ngomongin tentang arti yang sesungguhnya. Tempo hari gue iseng – iseng buka buku Kamus Besar Bahasa Indonesia yang tebelnya udah kayak kitab sutasoma dua tumpuk ( ya walaupun gue nggak pernah liat tuh kitab, tapi waktu belajar sejarah dulu disekolah, kata guru gue kitabnya tebel banget ), sejati itu artinya sebenernya. Jadi kalo ada pasangan ababil yang suka bilang,”Gue udah menemukan cinta sejati gue, itu loe yank.” Itu berarti dia lagi bicarain cinta sebenernya buat dia, cinta impian dia. Cinta yang nggak mengenal batasan. Begitupun istilah sahabat sejati, sama juga artinya, cuma diganti aja kata “cinta” nya. Mudah – mudahan loe semua pada bingung sama penjelasan gue tentang arti sejati ini, jadi biar besok – besok gue jadi nerbitin buku khusus yang ngebahas tentang kata “sejati” ini, heheheheh. 

Biar nggak bingung, langsung aja kita ke Tee…Kaaa…Peeee!!!

Ngomongin soal sejati, gue punya temen yang dari dulu udah terkenal ke-sejati-annya sama bidang yang digelutinnya, yaitu lari. Sepele sih, cuma kan terkadang hikmah terbesar itu justru hadir didalam hal – hal yang kita anggap sepele itu, ya walaupun masih banyak orang yang belum bisa menyadari akan hal itu. Mereka lebih banyak menyepelekan hal – hal kecil itu yang justru sebenarnya dari sanalah mereka menjadi orang besar.

Jadi gini, dari dulu gue udah berteman dengan seseorang. Gue dan dia udah kayak buah zakar, kemana – mana berduaan mulu. Dia buah zakar sebelah kanan dan gue yang sebelah kiri. Gue udah apal banget gimana dia dan sebaliknya, dia juga udah tau dan paham busuk – busuknya gue. Kita berdua memang sepertinya sudah ditakdirkan untuk selalu bersama dan saling memahami satu sama lain ( apasih ini #Plaaaaaaaakkk *nimpuk kepala sendiri pake batu koral segede kepala banteng ).

Jumat, 18 Januari 2013


Hal yang paling gue takutin kalau udah lagi kumpul-kumpul adalah ketika perkumpulan itu malah justru membuat gue jadi Gosip lovers. Membicarakan orang lain yang gue sendiri nggak tau kebenaran kabar itu. Mending ngomongin yang bagus-bagus, nah kalo yang jelek-jelek kan bisa jadi nggak bagus. Tapi kalau bicarain gue, apalagi yang baik-baik, langsung gue ijinin kok, tenang aja (pletaaaak...nampar diri sendiri). Tapi inget, bicarain gue yang baik-baik loh.

Dari situ, makanya beberapa akhir belakangan ini gue jadi parno kalau udah ngumpul, kecuali kumpul yang punya manfaat. Apalagi setelah jumat minggu lalu gue denger ceramah yang mengharamkan adanya gosip dan ghibah, hmm, jadi mikir-mikir lagi kalau mau ngumpul.

Terus apa berarti ngumpul itu jadi nggak boleh? Waduh, tenang dulu masbro, mbakbro, kumpul boleh kok, tenang aja. Abang-abang Slank juga ngijinin kita buat berkumpul, kongkow bareng teman dan yang lainnya kok,"Makan nggak makan, asal KUMPUL..." yaa kan? Jadi tenang aja, kita masih bisa kumpul. Ditambah lagi, UUD 45' juga ngijinin kita, lewat pasal 28,"Kemerdekaan berserikat dan berKUMPUL, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang." (kok jadi bingung sendiri yaa gue, ternyata gue pinter dan masih hafal UUD 45' juga, heheheheh).

Selasa, 15 Januari 2013

Maafin Baim ya Allah

Ceritanya waktu itu gue lagi ngidam nasi padang dan udah masuk dalam taraf tingkat dewa, pokoknya udah nggak nahan banget deh, bawaannya mau makan masakan padang aja. Emang dasar perut blagu, biasa makan tempe mendoan plus kecap pedes aja pake sok sokan makan masakan padang. Dalam kondisi seperti itu terkadang gue bingung, dulu nyokap gue tuh ngidam apa ngelahirin gue, soalnya tingkat ngidam gue jauh lebih besar dan terbukti mengalahkan seorang ibu-ibu yang lagi hamil tujuh bulan dan ngerengek ke suaminya buat dibeliin rujak cingur. Pokoknya kalau udah ngidam, awas, jangan deket-deket, ada anjing galak (suuuuiiiiinnngggg *timpuk diri sendiri pake batu koral segede kepala bison*).

Gue galau dan dalam keadaan seperti itu fantasi gue akan bermain dengan liar dan mulai nginget-nginget warung mana aja yang pernah gue datengin buat gue utangin. Dan penelusuran gue berhenti setelah  pada akhirnya gue inget sama warung padang dideket pengkolan komplek. Disitu harga makanannya murah. Masakan padang tapi harga megang. Okeh, ngecek dompet yang bentuknya dari hari ke hari semakin terlihat efek dietnya, makin kurus. Okeh, masih aman buat sekedar pesen satu porsi. Soal gue nggak berani ngutang diwarung itu karena posisinya di pengkolan angkot. Sekali gue ngutang, pemilik warung bakal langsung teriak sekenceng-kencengnya dan itu akan memancing kemarahan para supir angkot sepengkolan dan sekitarnya. Kan repot kalau gue digebukin cuma karena ngutang makan.

Minggu, 13 Januari 2013


Udah terlalu banyak kasus yang gue alamin untuk menggambarkan judul diatas. Lebih tepatnya sih bukan gue, tapi temen gue. Dulunya musuhan, udah kayak Tom & Jerry (yang sampai kapanpun nggak akan pernah temenan), ehh nggak lama malah jadian, langgeng pula. Dan yang lebih sadis lagi ada beberapa temen gue yang bahkan menikah dengan orang yang dulu dia benci. 

Cinta dan Benci memang tekadang terlalu dekat jaraknya. Gue ngomong begitu nggak asal ngomong. Udah dari jaman nenek moyang kita main layangan diatas genteng udah banyak yang ngomong begitu. Lebih lengkapnya sih begini,"Jangan terlalu benci sama orang, nanti malah jadi suka loh, atau nggak sebaliknya, jangan terlalu cinta sama orang, nanti kalau udah salah sedikit bencinya nggak ketulungan." Gokil, itu wejangan udah jaman baheula banget gue dapet dari berbagai tingkat keturunan.

Kok bisa ya? Jelas bisa. Begini, sedikit gambaran aja. Apa yang kalian lakukan terhadap orang yang kalian benci? Pastinya setiap ada hal-hal yang berbau dengan dia kita bakal menyingkir. Mending orangnya, baru nyium bau parfumnya aja udah pergi jauh-jauh, nggak mau ketemu dia deh pokoknya. Ya nggak? Nah, sadar atau tidak, justru hal itulah yang bikin kita malah semakin MENGINGATNYA. Coba deh pikir, semakin kita membenci seseorang, semakin sering kita akan mengingatnya.

Apalagi kalau udah lagi kumpul sama temen deket dan nggak sengaja ada salah satu dari temen deket kita yang nyebut nama dia."Iya, sorry gue dateng telat, abis nemenin DIA ke supermarket." Langsung aja sinyal kita buat nyaut semakin kencang,"Apaan? Loe abis pergi sama DIA? Ih, males banget." Alhasil kalau udah begitu jiwa rumpi seketika muncul dengan cepat.


"Wiih, tugasnya susah banget nih, tapi PASTI ADA JALAN KELUARNYA."
"Hmm, tantangannya keren juga, tapi gue pasti bisa ngelewatinnya, Insya Allah."

Dua kalimat diatas adalah contoh kalimat ekspresi ketika menghadapi sebuah tantangan atau permasalahan. Tantangan yang pertama jelas ketika kita mendapatkan tugas kuliah atau sekolah yang susahnya tingkat kecamatan, dan yang kedua waktu kita lagi main outbonds atau nggak lagi dapet tantangan buat bisa naklukkin anak pak lurah si kebang desa yang cantiknya cetar membahana. Ajaibnya, setiap kali saya mengatakan kalimat serupa disetiap permasalahan yang saya hadapi, selalu muncul energi positif dan sugesti baik dari dalam diri yang diikuti dengan tindakan nyata. Ini penting, mengingat dalam menghadapi permasalahan, kita membutuhkan asupan energi untuk menghadapi permasalahan itu. Yang menjadi pertanyaan adalah, energi yang muncul dari dalam diri kita itu energi positif yang senantiasa memunculkan rasa optimis atau malah energi negatif yang justru akan memunculkan rasa pesimis dalam diri?

Kadang saya merasa bahwa setiap permasalahan yang saya temui dan saya hadapi harus segera diekspresikan sebaik mungkin. Ekspresi inilah yang pada akhirnya mengantar kita pada kemampuan kita dalam menghadapi permasalahan. Loh, emang bisa?

Bisa kok, saya pernah membuktikannya. Kita ambil contoh dari dua kata diatas tadi. Kira-kira perasaan apa yang muncul sesaat kita mengatakan kalimat diatas? Rasa optimis atau pesimis? Pastinya OPTIMIS. Kenapa? Karena kita berpikir bahwa soal itu memang sulit, tapi bukan berarti kita tidak bisa 'menaklukkannya'. Nah, dari OPTIMIS itulah kita tentunya akan lebih tertantang untuk segera menyelesaikan soal itu, meskipun tadi, soal itu sulit, butuh referensi banyak untuk menyelesaikannya.

Selasa, 08 Januari 2013


Pada postingan kali ini saya ingin berbagi pengalaman yang menakjubkan setelah saya menggunakan Bank Mandiri. Begini teman, kalau ditanya soal Bank apa yang terbaik di Indonesia, saya langsung jawab Bank Mandiri. Kenapa begitu, memang tidak terlalu berlebihan? Saya rasa tidak berlebihan. Memang benar adanya kalau Bank Mandiri Bank Terbaik di Indonesia. Ini sudah berhasil saya buktikan dan terjadi ketika saya mendaftarkan diri untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi, si calon kampus saya menggunakan Bank Mandiri sebagai Bank kerjasama dalam pembayaran uang gedung dan lain-lain. Ini membuktikan bahwa Bank Mandiri saja sudah mendapatkan kepercayaan di calon kampus saya (waktu itu, sekarang udah resmi kampus saya, hehehe).

Belum cukup sampai disitu, saya terus dimanjakan oleh Bank Mandiri. Saya mendapatkan kemudahan dalam bertransaksi, berkirim uang, Ayah dan saya tidak perlu lagi bersusah payah untuk mengirim uang, dimanapun dan kapanpun. Tunggu, masih ada lagi kelebihan Bank Mandiri yang membuat saya semakin jatuh cinta. Anjungan Tunai Mandiri yang tersebar dimana-mana, membuat saya kalau sedang tidak menggunakan SMS Banking alias sedang kangen pergi ke ATM, Bank Mandiri mudah ditemukan. Saya tidak perlu harus pergi ke Mall, ATM Bank Mandiri tersebar dimana-mana.

Soal sejarah? Bank ini berdiri pada tanggal 2 Oktober tahun 1998, terbentuk dari hasil merger empat bank pemerintah. Empat bank inilah yang ikut andil dalam perkembangan dunia perbankan di Indonesia. Bank Dagang Negara yang merpakan bank tertua di Indonesia (1857) dan membiayai sektor industri dan pertambangan. Bank Bumi Daya, Bank Ekspor-Impor Indonesia, dan Bank Pembangunan Indonesia. Hal inilah yang membuat Bank Mandiri sebagai bank yang kaya akan pengalaman karena bila ditelusuri keempat bank ini sudah ada sejak 140 tahun yang lalu.

Selain kemudahan-kemudahan yang sudah saya jelaskan diatas tadi, masih banyak lagi kemudahan-kemudahan yang bisa kita dapatkan di Bank yang memiliki slogan Terdepan, Terpecaya, Tumbuh Bersama Anda ini :

Minggu, 06 Januari 2013


Setuju nggak kalau sampai saat ini, belum ada yang bisa memungkiri ungkapan klasik ini ; Kita akan baru merasa kehilangan sesuatu setelah sesuatu itu pergi meninggalkan kita? Saya rasa hampir semuanya setuju. Saya rasa juga ungkapan itu cukup ampuh, sekedar memberi 'peringatan' buat setiap orang yang merasa memiliki hal-hal penting dalam hidup ini. Yang jadi masalah adalah ungkapan ini tidak hanya berlaku dalam percintaan saja, ketika orang yang kita sayang pergi meninggalkan kita, kita baru merasa kehilangan dia. Tidak hanya dalam percintaan, ungkapan ini sepertinya juga berlaku buat hampir seluruh aspek kehidupan, mulai dari cinta, harta, keluarga, teman, karir, kehidupan berbangsa dan bernegara, juga tentang aset berharga yang ada didalamnya, luar biasa kan?

Memang pada kenyataannya seperti itu. Kalau ngabahas cinta udah biasa, siapapun pasti pernah mengalami kasus-kasus sejenis diatas, yang lain juga kayaknya udah. Yang lagi marak di Indonesia saat ini adalah ketika ungkapan itu mampir untuk menyambuk Indonesia dalam hal mempertahankan aset dan budaya negara.

Semua pada tahu ketika rakyat Indonesia marah saat Negara tetangga mulai mengakui Reog Ponorogo dan Lagu daerah Rasa Sayange. Hampir seantero Indonesia melaknat negara tetangga sebagai maling asia atau istilah lainnya. Juga ketika angklung ingin diakui, semua kocar kacir dan baru merasa mereka semua ( reog, lagu, dan angklung tadi ) harus segera dipertahankan. Ditambah lagi ketika BATIK juga ingin diakui. Beruntung, BATIK keburu sudah didaftarkan ke UNESCO. Bahkan kini Indonesia memiliki HARI BATIK nasional yang diperingati pada tanggal 2 Oktober. Selamat..!! Dan pada tanggal itu semua berbondong-bondong mengenakan BATIK, ke kantor, kuliah, dan tempat lainnya.

Ya, ya, kita patut berbangga, semua aset negara itu tidak jadi diakui secara resmi, tapi bukan berarti kita harus melepas mereka semua itu seperti dulu ketika kita membiarkan mereka merasa asing di Negara sendiri. Ironis ketika kita baru merasa kehilangan mereka ketika mereka ingin diakui Negara lain, setelah itu yasudah, boro-boro peduli, di kembangkan, dibudayakan, "diakui" sama kita aja nggak.

Jumat, 04 Januari 2013


Hola Sahabat MOTIFUNNY, jumpa lagi dalam sebuah rubrik Renungan. Mudah-mudahan bisa memberikan dampak postif bagi keberlangsungan hidup kita bahwa sesungguhnya hidup ini indah dan harus kita jalani dengan penuh rasa tanggung jawab yang tinggi. Tak ada alasan bagi kita untuk tidak bisa menerima kehidupan yang sudah Tuhan "rancang" untuk kita. Syukuri hidup ini dengan apa yang sudah kita raih. Disimak ya.

Alkisah tersebutlah seorang murid bernama Fulan bin Fulan sedang mengaji disebuah Surau Kampung dekat rumahnya. Sang Guru Besar berkata disela-sela materi pengajian hari itu.

"Menyatulah kalian dengan alam sekitar diluar sana, kelak kalian akan mendapati ilmu yang bermanfaat dan sungguh besar bagi kalian." Ucap sang Guru Besar kepada murid-muridnya. Fulan hanya mengangguk paham dan segera bertanya.

"Kira-kira ilmu apa, Guru?"

Sang Guru Besar tersenyum sejenak lalu berkata,"Keluar sajalah dulu, nanti kau akan mengerti sendiri." Sang Guru dengan bijak.
 
motif-funny.blogspot.com © 2012 All Right Reserved | Privacy Policy | About Us
Home | Daftar Isi | Motivasi | Torasi | Renungan | Firasi | Rebuk | Petik | Lectures
Terima Kasih Atas Kunjungan Anda. Segera Kembali Lagi Bila Ingin Mendapatkan Info Menarik Lainnya